Antisipasi Kecelakaan Fatal Di Tanjakan Panganten Polres Garut Buat Penahan

oleh -663 Dilihat

Kapolres Garut AKBP Dede Y. Ferdiansyah bersama Kasatlantas AKP Rizky A. Saputro mengecek boronjong penahan kecelakaan

GARUTUPDATE.CO.ID, GARUT – Wilayah Garut memiliki kawasan perbukitan yang membentang sisi utara hingga selatan. Dengan kontur seperti itu, banyak jalan yang memiliki tanjakan dan turunan yang cukup tajam.

Dilansir dari rmoljabar.com. Salah satu tanjakan yang cukup terkenal di Kabupaten Garut adalah tanjakan panganten yang berada di Kampung Cisandaan, Desa Halimun, Kecamatan Pamulihan. Panganten sendiri merupakan bahasa sunda yang artinya adalah pengantin.

Nama Tanjakan Panganten sendiri sebetulnya disematkan oleh warga sekitar karena konon katanya karena di lokasi tersebut banyak terjadi kecelakaan yang melibatkan para calon pengantin.

Kondisi Tanjakan Panganten sendiri bisa dikatakan memang cukup membahayakan karena kemiringannya mencapai 45 derajat. Selain itu, kondisi jalannya pun memiliki tikungan yang sangat tajam ditambah panjang jalan mencapai 700 meter.

Jurang, tebing, hingga hutan menjadi penghias sepanjang jalan Tanjakan Panganten sehingga menjadikan para penggunanya harus hati-hati. Saat malam tiba, kondisinya semakin seram karena minimnya penerang jalan ditambah kabut yang menghiasi perjalanan.

Salah seorang warga sekitar, Bapak Endut (70) menyebut bahwa jumlah kecelakaan sudah sangat sering terjadi sehingga ia tidak bisa mengingat jumlahnya.

Namun yang sering ia dengar, calon pengantin dan rombongan pengantin paling sering menjadi korban kecelakaan di lokasi tersebut.

“Memang kalau tidak salah ada asal usulnya kenapa kemudian dinamai Tanjakan Panganten. Tapi saya juga kurang tahu pasti karena cerita itu juga saya dapatkan dari orang tua. Dan memang ada juga larangan calon pengantin atau bahkan rombongan pengantin naik mobil melewati tanjakan ini,” ujarnya.

Mengantisipasi banyaknya kecelakaan di tanjakan panganten. Polres Garut bersama masyarakat sskitar membuat penahan yang terbuat dari boronjong dengan dibalut ban.

Hal ini diungkapkan oleh Kapolres Garut AKBP Dede Y. Ferdiansyah mangatakan bahwa banyaknya laporan yang ia terima soal kecelakaan di tanjakan panganten.

“Selain turunan yang curam, sering kali faktor human eror menjadi salah satu penyebab kecelakaan disini (tanjakan panganten),” ucapnya, saat meninjau tanjakan panganten, Minggu (3/11).

Untuk mengantisipsi terjadinya kecelakaan hingga langsung turun kejurang. Pihaknya bersama warga membangun benteng penahan.

“Minimal dengan benteng penahan ini bisa meninimalisir terjadinya kecelakaan yang fatal,” katanya.

Dirinya juga mengimbau kepada seluruh pengguna kendaraan agar melakukan pengecekan kendaraan sebelum berangkat. Terutama ketika hendak melintas di tanjakan panganten.

Benteng penahan sendiri kata Dede terbuat dari batu boronjong, lalu dibalut dengan ban mobil.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.