Wakil Bupati Garut Dampingi Sekda Garut cek Harga Sembako di Pasar Guntur Garut

oleh -856 Dilihat
Wakil Bupati Garut, dr. Helmi Budiman, meninjau langsung harga pangan di Pasar Guntur, Ciawitali, Kecamatan Tarogong Kidul, Kabupaten Garut, Rabu (22/3/2023). (Foto : Yogi Budiman/Diskominfo Garut).

GARUT, Tarogong Kidul – Wakil Bupati (Wabup) Garut, dr. Helmi Budiman didampingi Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Garut, Nurdin Yana, melakukan inspeksi mendadak (sidak) mengecek harga beberapa sembako di Pasar Ciawitali, Kecamatan Tarogong Kidul, Kabupaten Garut, Rabu (22/3/2023).

Wabup Garut menyampaikan, jika harga beberapa bahan pokok mengalami kenaikan. Meskipun begitu, kenaikan harga tadi masih dalam batas Harga Eceran Tertinggi (HET) yang sudah ditentukan oleh Kementerian Perdagangan (Kemendag) Republik Indonesia.

“Dan kalaulah ada yang lebih dari itu (HET Kemendag) tentu kita akan melakukan operasi pasar,” ujar Wabup Garut.

Ia mengatakan, ada beberapa sembako yang mengalami kenaikan seperti daging ayam, daging sapi, hingga sayuran pun mengalami kenaikan harga.

Khusus untuk daging ayam, imbuh Helmi, kenaikannya disebabkan ketersediaannya di pasar yang relatif berkurang.

“Nah ini, makanya dicoba kita dengan Dinas Peternakan ya untuk menyiapkan atau menambah stok daripada daging ayam tersebut, supaya nanti kenaikannya masih dalam batas (HET) gitu ya, kalau hari ini masih (normal) ya,” imbuhnya.

Sementara untuk gas 3 kilogram (kg), Helmi menerangkan, jika harga eceran gas tersebut berkisar di angka Rp25.000. Oleh karena itu pihaknya memanggil Satuan Tugas (Satgas) Minyak dan Gas Migas (Migas) dan Himpunan Wiraswasta Minyak dan Gas (Hiswana Migas) agar harga eceran di lapangan bisa diturunkan.

“Kami sudah manggil ya Satgas Migas, kemudian manggil juga Hiswana, bagaimana supaya harga (eceran) Rp25.000 bisa diturunkan, ya Alhamdulillah mudah-mudahan nanti dalam 3 hari kedepan kita ada operasi pasar untuk gas ini,” katanya.

Wabup mengakui jika kondisi saat ini sangat memberatkan ekonomi masyarakat. Walaupun menurutnya jika menjelang Ramadan dan Idul Fitri, memang biasanya harga sembako di pasaran sering mengalami kenaikan harga.

Oleh karena itu, guna meringankan beban masyarakat, lanjut dr. Helmi, Pemkab Garut berencana akan melakukan subsidi beras kepada 230 ribu Keluarga Penerima Manfaat (KPM) yang tersebar di seluruh Kabupaten Garut.

“Memang sangat berat dirasakan oleh masyarakat, oleh karena itu ya kami juga koordinasi ya kemarin tadi malam kita melakukan rapat Forkopimda termasuk ada subsidi beras untuk 230 ribu KPM, jadi ada 230 ribu KPM yang mendapatkan subsidi beras 10 kilo (itu tersebar di) semua seluruh Garut,” tandasnya.

Wabup memaparkan akan ada operasi pasar murah dari Provinsi Jawa Barat. Sehingga saat ini baik pemerintah pusat, provinsi, dan daerah sedang bahu-membahu agar kenaikan harga sembako ini tidak memberatkan masyarakat, apalagi di Kabupaten Garut ada masyarakat yang termasuk ke dalam kemiskinan ekstrem.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.